Raih Kemenangan, Kasihiw : Hindari Korban Corona Akibat Kampanye

BINTUNI– Perhelatan Pilkada yang sudah di depan mata, dikhawatirkan menjadi klaster baru karena ajang kampanye yang berpotensi mengumpulkan massa.

Calon Bupati Petahana Teluk Bintuni, Ir Petrus Kasihiw, M.T sangat menaruh perhatiannya pada penyelenggaraan kampanye yang tetap memperhatikan protokol kesehatan.

“Saya mewakili pasangan Piet-Matret, Kandidat 02, PMK2, Jilid II, menghimbau kepada seluruh tim, simpatisan dan warga masyarakat Teluk Bintuni, agar senantiasa mematuhi protokoler kesehatan yang berkaitan dengan pandemi Covid-19 yang sedang melanda Teluk Bintuni,” kata Petrus Kasihiw, melalui himbauan resmi kepada para pendukungnya di Teluk Bintuni, Sabtu (26/09).

Menurut Kasihiw, tidak ada satupun kemenangan pada kontestasi Pilkada ini yang bisa dihargai dengan nyawa, terutama karena virus Covid-19.

“Ini suatu pandemi yang secara global mendunia, dan saya berharap di dalam Pilkada ini kita ingin menang, tetapi kemenangan itu tidak ada artinya, kalau terjadi korban jiwa, akibat Covid-19 atau akibat-akibat yang lain,” ungkapnya melanjutkan imbauan.

Piet (sapaan akrabnya) menegaskan terkait pertemuan yang dilakukan pada posko-posko pemenangan dari PMK2 (Piet-Matret Kokop Jilid II), agar segala protokoler kesehatan merupakan hal yang bersifat mandatory.

Politisi NasDem ini menginginkan agar semua posko PMK2 yang tersebar di Teluk Bintuni menyediakan tempat untuk cuci tangan sebagai fasilitas standar, agar bisa juga dipergunakan oleh masyarakat sekitar, sebagai bagian dari sosialisasi pentingnya menjaga kebersihan selama masa pandemi.

“Di setiap pertemuan, di posko-posko, agar kita melakukan pembatasan jumlah orang. Jumlah orang dibatasi dengan tetap mematuhi protokoler covid. saya berharap di setiap posko itu ada tempat cuci tangan, ada sabun, bahkan juga kita siapkan masker, kita siapkan masker untuk semua yang datang,” ujarnya.

Karena itu semua harus patuh pada ketentuan protokoler kesehatan yang sudah ditentukan baik secara nasional oleh gugus tugas nasional pencegahan dan pengendalian tugas secara struktur ke provinsi dan kabupaten.

Bahkan dia tak segan memberikan konsekuensi kepada posko dan tim pemenangan jika ditemui posko-posko tersebut tidak melaksanakan imbauan perihal protokoler kesehatan ini.

“Dan kalau tidak ada yang pake masker, mohon maaf saya tidak akan datang di tempat tertentu, kalau tidak ada protokoler covid, dilakukan di posko-posko, atau di tempat pertemuan lain, saya dengan Pak Matret tidak akan hadir,” pungkasnya.

Piet menutup imbauan tersebut dengan mengajak para pengurus tim PMK2 dan posko agar keberadaan posko selama masa pandemi ini bisa bersifat lebih partisipatif dalam mengajak masyarakat untuk menerapkan protokoler kesehatan. Bahkan nantinya posko-posko tersebut akan diberikan bimbingan untuk dapat membuat hand sanitizer sendiri, agar dengan swadaya, hal ini bisa diteruskan ke masyarakat sekitar.**

 

Sumber : teropongnews.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *